My Product

My Product

Sabtu, 12 Maret 2016

Hibernate atau Mati !

hibernate-atau-mati
Batu Akik




Update terbaru artikel-artikel menarik, renyah, dan inspiring tentang manajemen keuangan, akuntansi, karir bidang keuangan, dan personal finance pindah ke  www.manajemenkeuangan.net


Sabtu dan minggu di awal Maret, saya mendengarkan cerita tentang akik dari tukang yang sedang memperbaiki rumah, dia bercerita bahwa batu akik di Indonesia adalah yang terbaik di dunia :)

Bumbu cerita mistik pun meluncur deras dari lisannya. Salah satunya adalah batu akik yang dilemparkan ke sungai, air sungai berubah warna menjadi merah! Masih menurutnya, ada batu akik yang di dalamnya ada taman hijau yang rumputnya hidup!

Terlepas benar atau tidaknya cerita itu, fakta menunjukan bahwa aura batu akik kini telah hilang, tidur sementara, atau selamanya hanya Tuhan yang tahu. Harga batu akik turun drastis bahkan cenderung tidak laku.

Bercerita ‘kemonceran’ batu akik beberapa waktu lalu, bahkan pernah menjadi selebriti di Google sangat menarik  mencermati dua artikel dari Cak Iman Supriyono dan Kang Yodhia Antariksa yang membahas tentang batu akik yang pernah ‘moncer’ beberapa waktu yang lalu, pendapat keduanya hampir mirip bahwa bisnis batu akik adalah bisnis yang belum mapan.

Cak Iman Supriyono  menyebutkan bahwa karakter bisnis adalah non branded dengan pasar belum mapan. Harga dan tata niaga sangat bervariasi. Mirip saham berkapitalisasi pasar rendah. Masih menurutnya, harga mudah dipermainkan dan resiko tinggi.

Padahal untuk membangun merk yang baik adalah tentang komunikasi dari hati ke hati, tentang berbagi spirit, nilai-nilai luhur, otentisitas, keyakinan dan rasa saling percaya dengan pelanggan.

Lalu bagaimana menurut Kang Yodhia Antariksa yang seorang konsultan manajemen, kehebohan batu akik ketika itu menurutnya sebagai fenomena “kegoblokan kolektif”!     

Para ahli ilmu financial psychology atau financial behavior menyebut fenomena financial mania itu dengan istilah “irrational exuberance”.

Irrational exuberance adalah saat ribuan atau bahkan jutaan orang berbondong-bondong membeli sesuatu karena dorongan emosi kolektif. Yang acap tidak rasional. Emosi dan eforia masal membuat kita semua mudah terjebak dalam “irrational exuberance”. Ramai-ramai menjadi goblok. Kegoblokan kolektif.

Pelan-pelan, eforia masal itu biasanya menjadi bubble yang kemudian pecah. Gelombang kegilaan kolektif itu mendadak meletus, dan seketika semua harga berjatuhan.

Pertanyaan berikutnya adalah apakah fenomena batu akik itu hanya redup sementara atau layu dan mati untuk selama-lamanya....

Kita tunggu saja perkembangannya.

***

0 komentar:

Posting Komentar